Pemuda dan masa lapang

on 12:00 AM

“Buat apa waktu cuti musim sejuk ni?” tanya saya pada seorang rakan sebagai pembuka bicara ketika kami bertemu di masjid selepas solat Jumaat tempoh hari.

“Oh, tak buat apa sangat. Main games, tengok movies, tengok world cup. Release tension sikit. Baru habis exam minggu lepas. Nak berjalan sejuk, duit pun kering. Kalau rajin sikit nanti nak cari kerja.”

“Banyak tu masa kosong. Nanti ada program, datanglah ye.” jawab saya sambil ketawa kecil.

“Boleh insyaAllah. Inform nanti ye. Kalau tak sibuk saya datang.” jawabnya sambil tersenyum.


Sibuk dan tiada masa

Sibuk, atau busy. Dua perkataan yang sering keluar dari mulut seorang pemuda masa kini. Sibuk dengan urusan apa? Hampir 10 tahun saya di alam mahasiswa, sejak di kolej sehingga ke universiti kini, antara sebab yang sering didengar adalah:

Di awal tahun sibuk dengan urusan settle down dan menyesuaikan diri dengan persekitaran dan rakan-rakan. Di pertengahan tahun, sibuk dengan pelajaran, assignments dan peperiksaan. Di hujung tahun pula sibuk mengemas rumah dan mengira baki di bank untuk berjalan. Di waktu cuti pula sibuk dengan urusan-urusan seperti games, movies dan tv.

Kisah di malam yang sejuk

on 1:02 AM

Kedinginan musim sejuk sentiasa mengingatkan saya pada kisah seorang sahabat yang terulung, digelar sebagai "Penyimpan Rahsia Nabi", juga diberi kebebasan oleh Nabi SAW untuk memilih samada menjadi sebahagian dari golongan Muhajirin ataupun Ansar kerana salasilah bapanya.

Beliau adalah Hudzaifah bin al-Yaman. Bapa beliau al-Yaman adalah merupakan salah seorang dari 10 orang Bani Abbas yang datang menemui Nabi SAW ketika awal kemunculan risalah dan memeluk Islam. Kisah beliau yang sentiasa terngiang-ngiang setiap kali musim sejuk berlaku ketika Perang Khandak atau Perang Ahzab (Perang Parit) ketika tentera Kaum Musyrikin mengepung Kota Madinah.


Hudzaifah bercerita : "Malam itu kami (tentera muslim) duduk berbaris. Abu Sufyan dengan dua baris pasukan kaum musyrikin Makkah mengepung kami sebelah atas, manakala orang-orang Yahudi Bani Quraizoh berada disebelah bawah. Yang kami khuatirkan ialah serangan mereka terhadap para wanita dan anak-anak kami. Malam sangat gelap. Belum pernah kami alami gelap malam yang sepekat itu, sehingga tidak dapat melihat anak jari sendiri. Angin bertiup sangat kencang, sehingga desirnya menimbulkan suara bising yang memekakkan.

Seluruh dunia melihat: Islam pasti menang, Israel Pasti Jatuh!

on 9:20 PM

"Suatu tentera yang besar yang berada disana dari golongan-golongan yang berserikat, pasti akan dikalahkan."(Shaad: 11)
"Orang-orang Yahudi berkata: 'Tangan Allah terbelenggu', sebenarnya tangan merekalah yang dibelenggu dan merekalah yang dila’nat disebabkan apa yang telah mereka katakan itu. (Tidak demikian), tetapi kedua-dua tangan Allah terbuka; Dia menafkahkan sebagaimana Dia kehendaki. Dan Al Quran yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu sungguh-sungguh akan menambah kedurhakaan dan kekafiran bagi kebanyakan di antara mereka. Dan Kami telah timbulkan permusuhan dan kebencian di antara mereka sampai hari kiamat. Setiap mereka menyalakan api peperangan Allah memadamkannya dan mereka berbuat kerusakan dimuka bumi dan Allah tidak menyukai orang-orang yang membuat kerusakan." (Al-Maidah :64)
"Maka aku bersumpah dengan Tuhan Yang memiliki timur dan barat, sesungguhnya Kami benar-benar Maha Kuasa. Untuk mengganti (mereka) dengan kaum yang lebih baik dari mereka, dan Kami sekali-kali tidak dapat dikalahkan." (Al-Maarij: 40-41)
"Apakah orang-orang kafirmu (hai kaum musyrikin) lebih baik dari mereka itu, atau apakah kamu telah mempunyai jaminan kebebasan (dari azab) dalam Kitab-kitab yang dahulu. Atau apakah mereka mengatakan: 'Kami adalah satu golongan yang bersatu yang pasti menang.'. Golongan itu pasti akan dikalahkan dan mereka akan mundur ke belakang. (AlQamaar :43-45)