Berkongsi Buku

on 8:41 PM


Baru semalam berakhir Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (KL International Book Fair - KLIBF) di PWTC. Kini masuk 5 tahun berturut-turut saya terlepas dari pesta buku ini. Rasa terlalu lama, kali terakhir memori tahun 2005 pun sudah hampir padam.

Satu-satunya buku yang sampai pada saya kali ini dari KLIBF, adalah buku novel "Denyut Kasih Medik", yang mengisahkan tentang perjalanan dan perjuangan seorang doktor 'houseman' yang baru memulakan tugas di sebuah hospital di Malaysia. Sepetang saya habiskan untuk mengkhatamkan novel ini. Sangat sarat dengan kisah-kisah pengalaman, juga dengan ilmu-ilmu fikah perubatan Islam yang sangat penting samada anda bergelar doktor atau tidak. Tidak hairan salah satu komen dari pengulas buku ini mencadangkan supaya ia dibaca oleh setiap bakal doktor, pesakit juga staff di hospital supaya dapat memahami bagaimana syariat Islam sepatutnya diamalkan dalam suasana di hospital atau klinik kesihatan.

Saya asalnya bukanlah seorang 'ulat buku'. Teringat semasa di darjah 3, saya dilantik sebagai pengawas perpustakaan oleh guru di sekolah. Atas dasar apa lantikan itu saya tidak tahu, kerana kalau diikutkan, saya bukanlah 'pelanggan' tetap pustakaan. Diberi jawatan sebagai pustakawan, seingat saya sepanjang tahun itu tidak sampai tiga kali sahaja saya singgah di perpustakaan untuk menunaikan tugas menjaga kaunter dan mengemas buku-buku. Waktu-waktu lain saya lebih suka mengelak dan bermain di padang sekolah.

Mengurus Diri, Manusia, Organisasi

on 7:14 PM

Dihantar ke kawasan pedalaman, seoalah-olah satu mimpi ngeri untuk bakal-bakal doktor dan guru di Malaysia. Antara yang pertama terbayang di fikiran adalah menaiki perahu panjang, tinggal di pondok kecil, berbasikal atau berjalan kaki ke tempat kerja dan berkerja di dalam serba serbi kekurangan.

Namun apabila bercakap tentang kawasan pedalaman di New Zealand, ia tidak sama dengan kawasan pedalaman di Malaysia. Jalanraya berturap, internet, elektrik, pasaraya kecil, khidmat kesihatan dan pendidikan masih lagi mudah didapati dan berada pada tahap yang sangat baik.

Hidup di pekan-pekan kecil ini tidak sama seperti hidup di bandar-bandar besar. Seperti di atas, secara fizikalnya saya yakin semua orang boleh senaraikan, bermula dari bangunan bertingkat-tingkat sehinggalah ke keluasan jalanraya dan kawasan perumahan. Namun bagaimana dengan perbezaan mentaliti atau pemikiran? Juga akhlak dan tingkah laku?


Selesai lima minggu saya dihantar ke pedalaman New Zealand untuk "Rural GP attachment" di South Canterbury. Setiap pagi berulang alik ke klinik-klinik kecil sekitar Geraldine, bertemu pelbagai jenis manusia dan penyakit. Tua, muda, lelaki, wanita, miskin,kaya. Dari semudah mendapatkan preskripsi baru dan mengambil darah, sehinggalah sesukar memotong keluar kanser kulit dan mengambil sampel sel di pangkal rahim. Saya bertemu dengan muka-muka baru yang sentiasa tersenyum, peramah dan mudah berbicara.

Tidak bertuhan

on 4:58 PM

Apa kata anda bila seseorang mengaku mereka tidak percaya pada tuhan? Bila logik akal digunakan dalam serba serbi kehidupan, dan hujah bahawa sesuatu yang tidak dapat dibuktikan wujud dengan sains maka dikira tidak wujud?

Pernahkah pula anda diminta memberi pandangan saintifik atau bukti pada kepercayaan yang anda pegang selama beberapa dekad? Contohnya yang pernah ditanya pada saya sendiri, mengapa saya tidak minum alkohol dan makan babi? Mengapa sedikitpun tidak boleh dirasa atau dijamah? Apa bukti saintifiknya bahawa keduanya bahaya?


Sewaktu makan malam semalam, tertarik sebentar pada satu temuramah dalam rancangan Close Up di TV One. Isunya berkenaan tentang usaha golongan Atheist di New Zealand untuk meletakkan iklan-iklan mereka pada badan-badan bas awam, dan seorang 'tokoh' mereka yang diimport jauh dari UK dijemput untuk memberikan pandangan.

Secara lantang mereka mempertikaikan kewujudan tuhan, juga mengutuk tindakan pengusaha bas awam yang menolak usaha mereka untuk memaparkan iklan atheist dan menuduh mereka tidak menghormati prinsip 'freedom of speech' dan bersikap diskriminasi. *videonya boleh didapati di sini