Eid Mubarak, Salam Aidilfitri

on 6:15 PM



Salam Aidilfitri
Eid Mubarak
Selamat Hari Raya
Maaf Zahir Batin

Kullu 'aam wa antum bi khayr
Taqabbalallahu minna wa minkum soolihul a'mal

Semoga Allah menerima segala amal ibadah kebaikan kita sepanjang tahun
Semoga Ramadhan yang berlalu tidak berakhir dengan sia-sia
Semoga dipertemukan semula dengan Ramadhan yang akan datang insyaAllah

Semoga dikurniakan kebaikan dan kebahagiaan dalam kehidupan
Doakan kemenangan, kecemerlangan untuk saya dan rakan-rakan yang akan memulakan peperiksaan Medicine 501 bermula kurang 50 hari dari sekarang insyaAllah.

University of Otago
Dunedin, New Zealand

Bekerjalah kamu

on 10:40 PM

"Giving up never won a race."

"Bekerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga Rasul-Nya dan orang-orang beriman. Dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Maha Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan." [9: 105]

Pemuda dan masa lapang

on 12:00 AM

“Buat apa waktu cuti musim sejuk ni?” tanya saya pada seorang rakan sebagai pembuka bicara ketika kami bertemu di masjid selepas solat Jumaat tempoh hari.

“Oh, tak buat apa sangat. Main games, tengok movies, tengok world cup. Release tension sikit. Baru habis exam minggu lepas. Nak berjalan sejuk, duit pun kering. Kalau rajin sikit nanti nak cari kerja.”

“Banyak tu masa kosong. Nanti ada program, datanglah ye.” jawab saya sambil ketawa kecil.

“Boleh insyaAllah. Inform nanti ye. Kalau tak sibuk saya datang.” jawabnya sambil tersenyum.


Sibuk dan tiada masa

Sibuk, atau busy. Dua perkataan yang sering keluar dari mulut seorang pemuda masa kini. Sibuk dengan urusan apa? Hampir 10 tahun saya di alam mahasiswa, sejak di kolej sehingga ke universiti kini, antara sebab yang sering didengar adalah:

Di awal tahun sibuk dengan urusan settle down dan menyesuaikan diri dengan persekitaran dan rakan-rakan. Di pertengahan tahun, sibuk dengan pelajaran, assignments dan peperiksaan. Di hujung tahun pula sibuk mengemas rumah dan mengira baki di bank untuk berjalan. Di waktu cuti pula sibuk dengan urusan-urusan seperti games, movies dan tv.

Kisah di malam yang sejuk

on 1:02 AM

Kedinginan musim sejuk sentiasa mengingatkan saya pada kisah seorang sahabat yang terulung, digelar sebagai "Penyimpan Rahsia Nabi", juga diberi kebebasan oleh Nabi SAW untuk memilih samada menjadi sebahagian dari golongan Muhajirin ataupun Ansar kerana salasilah bapanya.

Beliau adalah Hudzaifah bin al-Yaman. Bapa beliau al-Yaman adalah merupakan salah seorang dari 10 orang Bani Abbas yang datang menemui Nabi SAW ketika awal kemunculan risalah dan memeluk Islam. Kisah beliau yang sentiasa terngiang-ngiang setiap kali musim sejuk berlaku ketika Perang Khandak atau Perang Ahzab (Perang Parit) ketika tentera Kaum Musyrikin mengepung Kota Madinah.


Hudzaifah bercerita : "Malam itu kami (tentera muslim) duduk berbaris. Abu Sufyan dengan dua baris pasukan kaum musyrikin Makkah mengepung kami sebelah atas, manakala orang-orang Yahudi Bani Quraizoh berada disebelah bawah. Yang kami khuatirkan ialah serangan mereka terhadap para wanita dan anak-anak kami. Malam sangat gelap. Belum pernah kami alami gelap malam yang sepekat itu, sehingga tidak dapat melihat anak jari sendiri. Angin bertiup sangat kencang, sehingga desirnya menimbulkan suara bising yang memekakkan.

Seluruh dunia melihat: Islam pasti menang, Israel Pasti Jatuh!

on 9:20 PM

"Suatu tentera yang besar yang berada disana dari golongan-golongan yang berserikat, pasti akan dikalahkan."(Shaad: 11)
"Orang-orang Yahudi berkata: 'Tangan Allah terbelenggu', sebenarnya tangan merekalah yang dibelenggu dan merekalah yang dila’nat disebabkan apa yang telah mereka katakan itu. (Tidak demikian), tetapi kedua-dua tangan Allah terbuka; Dia menafkahkan sebagaimana Dia kehendaki. Dan Al Quran yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu sungguh-sungguh akan menambah kedurhakaan dan kekafiran bagi kebanyakan di antara mereka. Dan Kami telah timbulkan permusuhan dan kebencian di antara mereka sampai hari kiamat. Setiap mereka menyalakan api peperangan Allah memadamkannya dan mereka berbuat kerusakan dimuka bumi dan Allah tidak menyukai orang-orang yang membuat kerusakan." (Al-Maidah :64)
"Maka aku bersumpah dengan Tuhan Yang memiliki timur dan barat, sesungguhnya Kami benar-benar Maha Kuasa. Untuk mengganti (mereka) dengan kaum yang lebih baik dari mereka, dan Kami sekali-kali tidak dapat dikalahkan." (Al-Maarij: 40-41)
"Apakah orang-orang kafirmu (hai kaum musyrikin) lebih baik dari mereka itu, atau apakah kamu telah mempunyai jaminan kebebasan (dari azab) dalam Kitab-kitab yang dahulu. Atau apakah mereka mengatakan: 'Kami adalah satu golongan yang bersatu yang pasti menang.'. Golongan itu pasti akan dikalahkan dan mereka akan mundur ke belakang. (AlQamaar :43-45)

Selamat Hari Guru 2010

on 7:36 PM


1) Saban tahun, setiap kali menjelang tarikh 16 Mei sambutan Hari Guru disambut di Malaysia sebagai memperingati jasa dan pengorbanan para guru yang telah menabur budi mendidik dan melahirkan modal-modal insan yang berguna kepada masyarakat. Tarikh ini menjadi tarikh keramat dan disambut segenap lapisan masyarakat tanpa mengira corak latar belakang yang berbeza kerana setiap individu kini boleh dikatakan tidak pernah terlepas dari memiliki sekurang-kurangnya seorang guru di sepanjang usia hidup.

2) Sejarah menunjukkan kekuatan suatu umat atau peradaban, banyak bergantung kepada kekuatan sistem pendidikan dan modal-modal insan yang dilahirkan melalui sistem pendidikan tersebut. Sejarah juga menunjukkan kejatuhan sesuatu umat atau peradaban berlaku apabila generasi pewaris gagal dididik melalui sistem pendidikan menyeluruh yang meliputi pembinaan iman, ilmu, akhlak serta keupayaan berfikir untuk mengaplikasi ilmu di dalam dunia realiti.

3) Menoleh melihat sejarah muallim (guru) teragung, Rasulullah SAW, beberapa kisah yang menunjukkan kepentingan pendidikan dan peranan guru boleh diambil pengajaran. Pertamanya melalui wahyu pertama yang turun, dalam surah al-`Alaq yang menunjukkan kepentingan membaca dan menguasai ilmu dalam hidup. Juga kisah tawanan perang Badar yang dijadikan guru kepada anak-anak kecil di Madinah sebagai syarat pembebasan mereka pula secara ringkas menunjukkan kepentingan mendidik generasi pewaris dan membolehkan kita menuntut ilmu dan hikmah dari segala apa sumber hatta melalui mereka yang bukan Islam sekalipun.

4) Melihat pada rukun tarbiah yang digariskan Hassan Al-Banna, seorang guru yang proaktif dalam masyarakat dan akhirnya diangkat menjadi seorang mujaddid Islam di abad ini, terdapat 4 elemen penting dalam rukun ini. Pertamanya adalah orang yang menyampaikan (guru/murabbi), kedua adalah orang yang menerima (murid/mutarabbi), ketiga adalah manhaj (sistem yang dipakai) dan keempat adalah bi’ah solehah (suasana yang baik).

Fiqh In Women's Health

on 6:21 PM

Hampir 3 minggu berlalu, masa hampir sepanjang hari dihabiskan di bahagian wad wanita dan wad kanak-kanak. Pesakit-pesakit yang ditemui saban hari, pastinya wanita (dan pasangan mereka kadang kala), juga bayi atau kanak-kanak (comel) bersama penjaga mereka.

Dari kes semudah follow-up bulanan, sehinggalah kes-kes yang lebih mencabar seperti kanser ovari, pendarahan tidak tentu dan penyakit neurologi keturunan yang berat.

Hari ini contohnya, awal pagi bermula dengan pesakit wanita yang disyaki keguguran selepas beberapa kali mengalami pendarahan sejak Jumaat lepas. Kemudian pesakit kedua juga masalah yang hampir sama, disyaki keguguran selepas beberapa minggu mengandung. Petang pula bermula dengan pembedahan elektif 'sterilisation' bagi mencegah kehamilan, diikuti pembedahan kompleks untuk membuang ketumbuhan berdarah di ovari seorang pesakit semuda 20 tahun!.

Malam jam 8 masih di wad, on-call di wad kanak-kanak, menanti jika ada pesakit dari bahagian kecemasan dipindahkan ke wad, sambil sibuk menyiapkan laporan-laporan kes minggu ini untuk dihantar dan kemudian menyiapkan pembentangan kes untuk esok hari.

Terasa lelah, kepenatan. Cuba mencari dinding bersandar, tetapi kesejukan malam membantutkan keinginan.Sekitar jam 9 baru balik ke rumah (dan terus ke dapur mencari nasi). Namun membayangkan lima atau sepuluh tahun ke hadapan, sebak merasakan yang kesibukan sekarang tidak mungkin dapat dibandingkan dengan kesibukan kemudian hari nanti.


Menyelak deretan emel, terbaca satu emel yang menarik perhatian. Sedikit sebanyak menguatkan lagi semangat untuk terus berjalan dan berjuang, menambah ilmu dan pengalaman dalam bidang yang sedang ditekuni sekarang. Mengambil semula hikmah yang telah hilang dari ummat Islam.

Dikongsikan beberapa persoalan dan pandangan dalam "Fiqh In Women's Health".

Moga bermanfaat untuk bakal-bakal doktor, jururawat, ahli farmasi dan pergigian, atau sekurang-kurangnya untuk pengetahuan semua yang bakal bergelar ibu, bapa, suami, isteri, anak, etc...

Membuat Pilihan

on 1:20 AM

Senario 1
"Besar nanti Man nak jadi ape?"
"Man nak jadi polis! Boleh tangkap orang jahat."

Senario 2
"Kau nak masuk kelas aliran ape Man? Sains? Agama? Sastera? Akaun?"
"Aku nak amik sains la, cerah sikit masa depan."

Senario 3
"Mintak universiti mana Man? Kau nak amik kos ape?"
"Aku nak amik Medic! Boleh tolong orang. Gaji pun boleh tahan."

Senario 4
"Eh, dah decide nak specialise dalam bidang ape?"
"Aku rasa nak fokus dekat Cardio. Mencabar sikit, prospek pun jelas."

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Beberapa senario di atas hanya secebis dari kisah panjang bernama kehidupan yang dilalui oleh tiap manusia.

Ilmu wahyu, sejarah, pengalaman dan fitrah manusia mengajar kita yang hidup tidak dapat dipisahkan dari membuat pilihan.

Sejak dari kecil, kita sentiasa diminta dan ditanya tentang pilihan yang dibuat. Walaupun sebahagian daripadanya pilihan yang bersifat peribadi atau personal yang bukan untuk dihebahkan, 'fitrah' semasa sentiasa memaksa kita untuk mengkhabarkan pilihan yang telah dibuat.

Jika ditanyakan tentang cita-cita seorang anak kecil berusia sekitar 6 tahun, apakah jawapan yang kerap diberikan? Saya pasti kebanyakan kita tahu jawapannya. Polis, bomba, dan tentera.

Menganjak sedikit usia ke sekitar awal sekolah rendah, apa pula jawapan yang selalu didengari jika diajukan soalan yang sama? Guru, jurutera dan doktor mungkin jawapannya.

Dan jika ditanya pula pada anak-anak kecil sekitar lewat sekolah rendah, jawapan yang diberi pasti pula lain 'pattern'nya. Pekerjaan lebih kompleks seperti usahawan, akauntan (dan penyanyi!) mungkin mula akan didengari dalam senarai cita-cita.

Inilah fitrah dalam membuat pilihan dalam hidup. Manusia sangat dipengaruhi oleh persekitarannya, dan kerana itu pilihannya sentiasa berubah-ubah. Pendedahan dan ilmu yang diperoleh sangat memberi kesan kepada pilihan yang dibuat.

The Problem of Suffering

on 9:36 PM

As requested by some brothers this afternoon, I have uploaded the text of Friday Khutba which was delivered today at Al-Huda Mosque.

Original khutbah taken from KhutbahBank few days ago, and edited yesterday 'here and there' with some addition from an article forwarded by one of my friend.


- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

All Praise is due to Alláh, We praise Him and we seek help from Him.
We ask forgiveness from Him.

We repent to Him, and we seek refuge in Him from our own evils and our own bad deeds. Anyone who is guided by Alláh, he is indeed guided; and anyone who has been left astray, will find no one to guide him.

I bear witness that there is no god but Alláh, the Only One without any partner; and I bear witness that Muhammad SAW is His servant, and His messenger.

O You who believe, Fear Allah, as He should be feared, and die not except as Muslims.
He will forgive your sins and repair your deeds.

O You who believe, Be aware of Allah, and speak a straightforward word.
And whoever takes Allah and His prophet as a guide, has already achieved a mighty victory.

My Dear Brothers and Sisters,

Today I’d like to deal with a topic that we all encounter, whenever we discuss natural disasters and personal grief with our friends and neighbours outside the Muslim community. It’s the “problem,” as they see it, of Suffering.

Some people argue, that if God is Love, if Allah is All Merciful, then why do people suffer? There are so many earthquakes, floods, volcanoes. There’s so much warfare, hunger and disease.

Why do innocent men, women and children have to endure unspeakable hardship? Why do the real sinners seem to get away with their crimes? Sometimes we hear people say, “How can I believe in a Merciful and Loving God when He allows so much suffering?”

Jiwa Manusia

on 12:37 AM

Anda bukan berinteraksi dengan batu-batu keras atau manusia malaikat yang suci dari noda dan dosa. Tetapi, dengan jiwa manusia yang mempunyai pelbagai naluri: naluri suka menjadi kekal, gemarkan banyak dan melimpah, dan naluri ingin memuaskan seks. Ada pula naluri dendam, waspada dan ingin mempertahankan pegangan sendiri serta suka mengembangkannya kepada orang lain.

Sesungguhnya jiwa manusialah medan segala perubahan sosial dan politik yang berterusan berlaku dalam sejarah dulu dan kini. Kebangkitan semuanya adalah kerana mahu mengisi perut, memuaskan nafsu seks dan gilakan kemewahan. Kebangkitan kerana membalas terhadap perampas tanahnya atau wanita.

Hassan al-Banna telah berkata:

"Medan bercakap tidak sama dengan medan berkhayal. Medan beramal tidak sama dengan medan bercakap. Medan berjihad tidak sama dengan medan beramal. Medan berjihad sebenar tidak sama dengan medan berjihad yang silap.

Ramai yang mudah berkhayal namun tidak semua apa yang terbayang di kepala mampu diungkapkan dengan kata-kata. Ramai yang mampu bercakap namun hanya segelintir daripadanya yang mampu bertahan ketika beramal.


Ramai di kalangan segelintir ini yang mampu beramal namun hanya segelintir sahaja di kalangan mereka yang mampu memikul bebanan jihad yang sukar dan amal yang nekad. Para mujahid yang kecil jumlahnya ini mungkin akan tersilap jalan dan tidak menepati sasaran jika tidak kerana mereka dipelihara oleh Allah. Kisah Talut menjelaskan apa yang saya katakan ini.

Oleh itu, siapkanlah diri kamu, pupuklah jiwa kamu dengan tarbiyah yang betul, latihan yang ketat dan ujilah diri kamu beramal dengan kerja-kerja yang keras, tidak disukai dan menyukarkan. Kekanglah dari segala kehendak dan adat kebiasaan yang biasa dilakukan oleh jiwa."

Kembali Ke Masjid

on 6:56 AM


"Alla hu ak bar.
Bis milla hir rahma nir ra heem.
Al ham du lilla hi rab bil a la meen"

Sepatah-patah dia menuturkan kalimah untuk menunaikan solat. Sahabatnya di sebelah perlahan-lahan membetulkan bacaan dan setiap gerakan yang dilakukan. Hampir setiap hari setiap waktu Asar dan Maghrib dia akan datang ke masjid untuk bersama-sama muslim yang lain menunaikan solat berjemaah.

Dia baru sahaja memeluk Islam selama beberapa bulan. Tetapi sangat bersungguh-sungguh untuk belajar, tidak susah untuk bertanya jika perlukan penjelasan dan ringan tangan untuk membantu jika diminta. Semalam dia belajar tentang cara sujud yang betul. Beberapa hari sebelumnya pula belajar mengangkat takbiratul ihram dan rukuk.

Lukisan tattoo di muka dan di tangan, dengan badan yang tinggi dan besar gaya layak dengan kisah silamnya sebagai seorang ketua 'gangster' tidak menghalang dia untuk solat, membaca al-Quran dan datang ke masjid. Sekali-sekala dia akan membawa anaknya yang masih kecil ke masjid, untuk sama-sama belajar tentang Islam.

Kisah ini merupakan satu realiti di Dunedin, kisah seorang muslim yang kembali kepada Islam setelah lama ditinggalkan. Walaupun baru, semangatnya untuk belajar tentang Islam dan datang ke majid mengalahkan seorang muslim yang telah 'lama' Islam.

Berkongsi Buku

on 8:41 PM


Baru semalam berakhir Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (KL International Book Fair - KLIBF) di PWTC. Kini masuk 5 tahun berturut-turut saya terlepas dari pesta buku ini. Rasa terlalu lama, kali terakhir memori tahun 2005 pun sudah hampir padam.

Satu-satunya buku yang sampai pada saya kali ini dari KLIBF, adalah buku novel "Denyut Kasih Medik", yang mengisahkan tentang perjalanan dan perjuangan seorang doktor 'houseman' yang baru memulakan tugas di sebuah hospital di Malaysia. Sepetang saya habiskan untuk mengkhatamkan novel ini. Sangat sarat dengan kisah-kisah pengalaman, juga dengan ilmu-ilmu fikah perubatan Islam yang sangat penting samada anda bergelar doktor atau tidak. Tidak hairan salah satu komen dari pengulas buku ini mencadangkan supaya ia dibaca oleh setiap bakal doktor, pesakit juga staff di hospital supaya dapat memahami bagaimana syariat Islam sepatutnya diamalkan dalam suasana di hospital atau klinik kesihatan.

Saya asalnya bukanlah seorang 'ulat buku'. Teringat semasa di darjah 3, saya dilantik sebagai pengawas perpustakaan oleh guru di sekolah. Atas dasar apa lantikan itu saya tidak tahu, kerana kalau diikutkan, saya bukanlah 'pelanggan' tetap pustakaan. Diberi jawatan sebagai pustakawan, seingat saya sepanjang tahun itu tidak sampai tiga kali sahaja saya singgah di perpustakaan untuk menunaikan tugas menjaga kaunter dan mengemas buku-buku. Waktu-waktu lain saya lebih suka mengelak dan bermain di padang sekolah.

Mengurus Diri, Manusia, Organisasi

on 7:14 PM

Dihantar ke kawasan pedalaman, seoalah-olah satu mimpi ngeri untuk bakal-bakal doktor dan guru di Malaysia. Antara yang pertama terbayang di fikiran adalah menaiki perahu panjang, tinggal di pondok kecil, berbasikal atau berjalan kaki ke tempat kerja dan berkerja di dalam serba serbi kekurangan.

Namun apabila bercakap tentang kawasan pedalaman di New Zealand, ia tidak sama dengan kawasan pedalaman di Malaysia. Jalanraya berturap, internet, elektrik, pasaraya kecil, khidmat kesihatan dan pendidikan masih lagi mudah didapati dan berada pada tahap yang sangat baik.

Hidup di pekan-pekan kecil ini tidak sama seperti hidup di bandar-bandar besar. Seperti di atas, secara fizikalnya saya yakin semua orang boleh senaraikan, bermula dari bangunan bertingkat-tingkat sehinggalah ke keluasan jalanraya dan kawasan perumahan. Namun bagaimana dengan perbezaan mentaliti atau pemikiran? Juga akhlak dan tingkah laku?


Selesai lima minggu saya dihantar ke pedalaman New Zealand untuk "Rural GP attachment" di South Canterbury. Setiap pagi berulang alik ke klinik-klinik kecil sekitar Geraldine, bertemu pelbagai jenis manusia dan penyakit. Tua, muda, lelaki, wanita, miskin,kaya. Dari semudah mendapatkan preskripsi baru dan mengambil darah, sehinggalah sesukar memotong keluar kanser kulit dan mengambil sampel sel di pangkal rahim. Saya bertemu dengan muka-muka baru yang sentiasa tersenyum, peramah dan mudah berbicara.

Tidak bertuhan

on 4:58 PM

Apa kata anda bila seseorang mengaku mereka tidak percaya pada tuhan? Bila logik akal digunakan dalam serba serbi kehidupan, dan hujah bahawa sesuatu yang tidak dapat dibuktikan wujud dengan sains maka dikira tidak wujud?

Pernahkah pula anda diminta memberi pandangan saintifik atau bukti pada kepercayaan yang anda pegang selama beberapa dekad? Contohnya yang pernah ditanya pada saya sendiri, mengapa saya tidak minum alkohol dan makan babi? Mengapa sedikitpun tidak boleh dirasa atau dijamah? Apa bukti saintifiknya bahawa keduanya bahaya?


Sewaktu makan malam semalam, tertarik sebentar pada satu temuramah dalam rancangan Close Up di TV One. Isunya berkenaan tentang usaha golongan Atheist di New Zealand untuk meletakkan iklan-iklan mereka pada badan-badan bas awam, dan seorang 'tokoh' mereka yang diimport jauh dari UK dijemput untuk memberikan pandangan.

Secara lantang mereka mempertikaikan kewujudan tuhan, juga mengutuk tindakan pengusaha bas awam yang menolak usaha mereka untuk memaparkan iklan atheist dan menuduh mereka tidak menghormati prinsip 'freedom of speech' dan bersikap diskriminasi. *videonya boleh didapati di sini

Maulidur Rasul: Pengajaran buat diri

on 8:26 PM

Mengenali Baginda

Setiap kali tarikh 12 Rabiul Awal datang kepada kita, kita sentiasa diperingatkan dengan kisah maulidur rasul atau kelahiran Rasulullah SAW. Sememangnya banyak pengajaran dan renungan yang boleh diambil dari kisah ini.


Peringatan ini boleh disampaikan dalam bentuk menceritakan kisah seerah mengikut turutan peristiwa yang berlaku, keajaiban semasa baginda dilahirkan, kisah-kisah ketika ketika baginda dibesarkan, dan juga sekitar keistimewaan diberikan kepada Nabi Muhammad SAW serta kepada ahli keluarga baginda.

Pastinya ini perkara yang paling penting, kerana jika kita tidak mengetahui seerah baginda, bagaimana mungkin kita dapat mengambil pengajaran darinya. Juga bagaimana kita dapat mengaku mencintai baginda dan meraikan ulang tahun kelahirannya sedangkan kita tidak mengenali utusan Allah yang teragung ini?

Untukmu Sahabatku...

on 7:01 PM

Untukmu sahabat yang dikasihi lagi hormati.

Semoga sentiasa berada dalam kekuatan iman dan taqwa, serta dalam suasana amal soleh yang terbaik insyaAllah.

Pertamanya, mari kita sama-sama ucapkan syukur pada Allah SWT kerana telah memperkenalkan sesama kita, dan kemudiannya menyatukan hati kita di atas jalan ini, jalan risalah yang dibawa oleh Rasulullah SAW.

Yakinlah sesungguhnya ikatan ini bukan dibina dengan pengenalan di program-program semata-mata, apatah lagi dengan ikatan material yang sementara. Sesungguhnya yang menyatukan hati kita adalah Allah SWT, dengan limpahan rahmat dan kasih sayang-Nya.

Firman Allah SWT di dalam al-Quran:

وَأَلَّفَ بَيۡنَ قُلُوبِہِمۡ‌ۚ لَوۡ أَنفَقۡتَ مَا فِى ٱلۡأَرۡضِ جَمِيعً۬ا مَّآ أَلَّفۡتَ بَيۡنَ قُلُوبِهِمۡ وَلَـٰڪِنَّ ٱللَّهَ أَلَّفَ بَيۡنَہُمۡ‌ۚ إِنَّهُ ۥ عَزِيزٌ حَكِيمٌ۬

“Dan (Dialah) yang menyatu-padukan di antara hati mereka (yang beriman itu). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu-padukan di antara hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan di antara (hati) mereka. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. [al-Anfal: 63]

وَٱذۡكُرُواْ نِعۡمَتَ ٱللَّهِ عَلَيۡكُمۡ إِذۡ كُنتُمۡ أَعۡدَآءً۬ فَأَلَّفَ بَيۡنَ قُلُوبِكُمۡ
فَأَصۡبَحۡتُم بِنِعۡمَتِهِۦۤ إِخۡوَٲنً۬ا

“Dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam).” [Ali Imran: 103]

Ikatan ukhuwah yang terbina antara kita ini, walaupun dipisahkan jarak beribu batu, merupakan satu kekuatan imaniyah yang tersendiri. Ia dirasai secara mendalam dengan sifat belas kasihan, cinta, saling menghormati dan mempercayai, bantu membantu ketika senang, berkerjasama ketika kesusahan, dan menjauhkan diri bersama-sama dari perkara kerosakan. Semuanya adalah hasil dari cahaya keimanan dan ketaqwaan di dalam kekuatan ukhuwah itu sendiri.

5th Year Awaits - Mencari Hikmah

on 7:13 AM

Esok bermula tahun kelima untuk saya dalam usaha mendapatkan segulung ijazah dalam bidang perubatan dan bergelar doktor perubatan. Tahun yang terpenting kerana peperiksaan di penghujung tahun ini menentukan lulus atau tidak saya dalam bidang ini selepas 5 tahun.

Ya, ijazah ini memang mengambil masa selama 6 tahun. Tetapi di New Zealand, tahun keenam dalam bidang perubatan adalah sepenuh masa sebagai trainee-intern, atau junior-houseman. Peperiksaan terakhir dan terpenting adalah semasa tahun 5, tahun ini!

Alhamdulillah dipertemukan dengan beberapa video yang dikongsi di bawah, buat pembakar semangat untuk meneruskan perjuangan. Mengembalikan hikmah kepada yang sepatutnya, meletakkan Islam di hadapan dalam apa jua bidang kehidupan.

ربي اشرح لي صدري و يسرلي امري واحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي

Ya Allah! bukakanlah dadaku,
mudahkanlah urusanku dan
hilangkanlah kekakuan pada lidahku
agar mereka faham akan perkataanku.

"Hikmah (kebaikan dan kebijaksanaan) adalah milik orang Mukmin. Di mana pun ia ditemukan, maka ia lebih berhak mengambilnya."

1) Muslim Heritage In Hospital



'She tells us how hospitals, pharmacies, sophisticated surgery, dentistry, the understanding of blood circulation, vaccination and many other medical developments came to us from Muslim civilisation.'

8 Tahun Berlalu

on 4:00 AM

8 tahun yang lalu, pada tarikh ini saya menjejakkan kaki ke pertama kali ke Maktab Rendah Sains MARA Pontian. Dari Maktab Mahmud di utara, saya berpusing 180 darjah menukar haluan ke selatan. Dari sebuah sekolah 'arab' dan agama, berpindah ke sebuah sekolah sains yang pernah dipanggil 'sekular'. Apalah ada agaknya pada tarikh dan sejarah peribadi silam ini, selain bertukar sekolah, meninggalkan guru dan rakan-rakan lama; kemudian bertemu pula dengan guru dan rakan-rakan baru.

Gambar terbaru semasa melawat maktab 3 minggu lalu

Namun sejarah tetap sejarah. Hakikatnya ia diceritakan semula kerana apa yang berlaku hari ini ada kaitannya dengan apa yang telah berlaku pada masa lalu. Ia mengajar kita sesuatu; menjelaskan apa dan kenapa, juga bagaimana ia boleh berulang atau dielak jika membinasakan. Dari sejarah kita boleh membina semula bangsa dan tamadun, menegakkan semula agama dan menyelamatkan umat manusia dari ditimpa kehinaan.

Jika tidak mengapa dalam al-Quran kisah-kisah Nabi terdahulu dicerita berulang-ulang? Kisah Bani Israil bukan sedikit jumlahnya bukan? Juga kisah-kisah umat terdahulu yang diangkat kehormatannya, juga sebaliknya mereka yang maut digoncang, ditelan bumi atau dipukul ombak badai.

Tangisan Itu...

on 7:07 AM


"Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah apabila disebut nama Allah, gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka, jadi bertambah kuat iman mereka dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal." [al-Anfal 8:2]

Abu Bakar as-Siddiq adalah orang yang paling senang dan suka mengalirkan air mata ketika membaca al-Quran. Dikisahkan oleh al-Bukhari dalam sebuah riwayat, saat Rasulullah SAW sakit, baginda memerintahkan para sahabat untuk bersolat bersama Abu Bakar as-Siddiq. Namun Aisyah r.a. menyarankan, "Sesungguhnya Abu Bakar kalau dipilih sebagai imam solat, orang-orang tidak dapat mendengar suaranya disebabkan tangisannya."

Begitu juga dengan Umar al-Khattab, beliau sangat menghayati apa yang dibacanya. Diriwayatkan bahawa suatu ketika Umar al-Khattab membaca surah Yusuf ketika menjadi imam solat Subuh. Saat sampai ayat ke-86 yang bermaksud, "Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku." Air mata beliau lalu mengalir membasahi janggutnya. Kejadian ini tidak berlaku sekali sahaja.

Kebangkitan Islam: Antara Perselisihan Yang Dibenarkan & Perpecahan Yang Dicela

on 3:51 AM

Hati saya tidak resah jika gerakan kebangkitan Islam masa kini mempunyai musuh-musuh luar yang menunggu masa untuk menyerang dan melakukan tipu daya terhadap mereka. Ini merupakan logik yang dtuntut oleh sunnah pertembungan antara kebaikan dan kejahatan. Allah telah menciptakan alam semesta yang kita tinggal ini berlandaskan sunnah ini.

Saya resah. Mata saya tidak lelap dan hati saya hancur luluh penuh kesal kerana gerakan kebangkitan Islam saling bermusuhan sesama mereka. Musuh mereka terdiri daripada kalangan anggota mereka sendiri. Mereka adalah api dalam sekam. Mereka saling pukul memukul, memperdaya dan bertembung sesama sendiri.

Saya resah, mata saya tidak lelap dan hati saya hancur luluh penuh kesal kerana gerakan kebangkitan Islam saling bermusuhan sesama mereka. Musuh mereka terdiri daripada kalangan anggota mereka sendiri. Mereka adalah api dalam sekam. Mereka saling pukul memukul, memperdaya dan bertembung sesama sendiri.

Hati saya juga tidak resah jika gerakan kebangkitan Islam mempunyai pelbagai aliran sekolah, kumpulan dan jamaah. Setiap mereka mempunyai manhajnya yang tersendiri untuk berkhidmat kepada Islam dan berkerja memperkukuhkannya di muka bumi. Mereka melaksanakannya mengikut objektif dan pendidikan yang ditetapkan, cara dan peringkat-peringkat yang ditentukan, serta berdasarkan kepercayaan kepada pelaksananya samada dari segi kekuatan, sifat amanah, kelayakan dan keikhlasan mereka.

Pemikiran Hasan al-Banna Dalam Melakar Agenda Bangsa

on 2:03 AM

Jika nasionalisme yang dimaksudkan oleh mereka yang berbangga dengan semangat nasionalisme ialah generasi mutakhir perlu menurut jejak generasi silam dalam membina hidup gemilang, dihormati, cemerlang, berkeyakinan tinggi dan menjadikan mereka sebagai contoh yang baik; Jika nasionalisme yang dimaksudkan ialah kegemilangan seorang bapa menjadi kebanggaan seorang anak lantaran itu menjadi pembakar semangat dan perangsang. Jika ini yang dimaksudkan, ia adalah suatu tujuan yang baik. Kami sokong dan kami galakkan. Bukankah usaha kita membangkitkan hemah generasi masakini bertujuan supaya mereka mencontohi kehebatan generasi silam. Rasulullah s.a.w. sendiri ada menyentuh aspek ini:

“Manusia ini seperti logam, orang yang terbaik di zaman jahiliyyah adalah orang yang terbaik di zaman Islam, jika mereka memahami.”

Dengan ini anda boleh lihat Islam tidak menolak nasionalisme jika ia membawa maksud yang mulia ini.

Nasionalisme Dan Ummah


Jika nasionalisme yang dimaksudkan ialah keluarga dan ummah adalah orang yang paling utama untuk menerima layanan baik dan orang yang paling utama dilimpahkan segala sumbangan dan jihad, maksud ini adalah benar. Siapakah yang tidak merasakan bahawa orang yang paling utama untuk menerima sumbangannya ialah bangsanya sendiri yang telah membesarkannya.

Futur dan Dosa

on 3:16 AM

Kerana ketaatan kepada pemimpin termasuk sebahagian daripada iman, maka ia juga boleh bertambah dan berkurang sebagaimana halnya iman. Sesungguhnya iman kadangkala bertambah dan kadangkala berkurang sebgaimana dikatakan oleh majoriti ahli hadis dan fiqh.

Oleh kerana itu, semua aktiviti dalam ruang lingkup iman juga boleh naik hingga sampai ke puncaknya, baik dalam aspek i'tiqad ataupun 'amaliah, dan boleh pula turun sampai lemah pada satu saat.

Orang yang berjaya adalah orang yang tidak bersikap berlebihan ketika tingkat imannya naik, dan tidak pula melampaui batas ketika imannya turun. Namun dia tetap mengikut petunjuk sunnah Nabi SAW sebagaimana disabdakan Rasulullah SAW:

عن ابن عمرو : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم:
إن لكل عمل شرة و لكل شرة فترة
فمن كان فترته إلى سنتي فقد اهتدى
و من كانت إلى غير ذلك فقد هلك


"Setiap amal mempunyai masa semangat (syirrah), dan setiap masa semangat terdapat pula masa turun semangat (fatrah). Barangsiapa yang masa lemah semangatnya masih berada pada sunnahku, maka dia telah mendapat petunjuk. Dan barangsiapa yang masa lemah semangatnya menjurus ke sesuatu yang lain, maka dia akan binasa"