Hijrah - Syeikh Yusuf al-Qardhawi di Masjid Shah Alam

on 3:00 AM

Alhamdulillah semalam berpeluang 'terbang' ke Masjid Shah Alam untuk bertemu dan mendapatkan mutiara-mutiara ilmu dari tokoh ulama' tersohor, Syeikh Yusuf al-Qardhawi. Lantunan suara beliau dengan nada dan semangat yang sungguh tinggi, walaupun keadaan fizikal beliau tidak begitu sihat, sungguh menginsafkan dan memberi pengajaran.

Surah yang dibaca ketika mengimamkan solat Maghrib walaupun di atas kerusi roda membuatkan saya sebak terutamanya bila diulang2 doa dalam ayat2 terakhir surah al-Baqarah. Ia menyuntik semangat baru kepada ribuan orang yang hadir mendengar dengan penuh ikhlas.



Saya kongsikan sedikit catatan yang tidak seberapa dari pertemuan semalam bersama gambar dari tempat duduk saya di celahan ribuan manusia yang hadir. Semoga dapat dimanfaatkan catitan ini, walaupun ianya pasti tidak dapat menyaingi kekuatan, perasaan dan izzah yang wujud ketika mendengar sendiri amanat daripada beliau.

Syeikh Yusuf al-Qardhawi memulakan kalimahnya dengan rasa syukur pada Allah SWT kerana mempertemukannya sekali lagi dengan masyarakat Malaysia, dan mengizinkannya juga bertemu dengan pemuda2 yang memperjuangkan Islam serta sahabat2nya yang telah lama tidak berjumpa. Rasa syukur ini lebih hebat lagi kerana dipertemukan dalam tempat yang terbaik di muka bumi, dalam taman-taman syurga di rumah Allah SWT.

Lelaki bergelang dan berantai

on 3:16 AM


Dunia semakin canggih. Kecanggihan yang ada bukan hanya terletak pada perkembangan teknologi dan penciptaan alat- alat moden sahaja, malah pada perangai dan kelakuan manusia itu sendiri. Sekiranya kecanggihan yang dihasilkan itu sesuatu yang bermanfaat menurut syarak, bolehlah ia dibanggakan tetapi sekiranya ia merobek budaya bangsa, nilai ketimuran serta pegangan agama, maka ia adalah sesuatu yang memilukan.

Hari ini, fenomena wanita Melayu Islam bertudung berpelukan bersama teman lelaki di taman bunga, pusat rekreasi, di atas motor atau di kompleks beli-belah adalah suatu fenomena biasa yang boleh dilihat di mana-mana terutamanya di kota metropolitan.

Sesetengah lelaki Islam pula kelihatan begitu bangga apabila telinganya dihiasi subang berkilauan atau leher yang dililit rantai bergemerlapan. Sebahagian yang lain pula sengaja mengoyakkan seluar di peha dan lutut kononnya mengikut peredaran zaman. Semua di atas hanyalah sebahagian kecil antara ribuan fenomena ‘canggih’ yang wujud dalam masyarakat moden hari ini.

Fitrah manusia suka kepada perhiasan dan kecantikan. Hampir semua orang berkeinginan untuk memakai pakaian yang menarik, memiliki rumah yang cantik, mempunyai kenderaan mewah dan sebagainya. Malah Islam sendiri menggalakkan penganutnya sentiasa kelihatan bersih dan cantik. Namun begitu, makna kecantikan dalam Islam adalah sesuatu yang dinilai menurut kesesuaian fitrah manusia itu sendiri.

Masih Melangut Lagi?

on 5:06 PM

Sejak pulang ke Malaysia, hari-hari pertama saya disibukkan dengan urusan-urusan di bank dan pejabat-pejabat kerajaan. Sementara menanti nombor giliran dipanggil (yang pernah sehingga 3 jam!), sempat saya memerhatikan pelbagai ragam manusia di sekeliling. Kebanyakannya sibuk dengan telefon bimbit. Ada yang sempat tidur, yang lain melayan kerenah anak kecil dan ramai juga yang sekadar melangut kosong.

Mengapa masa terluang seperti ini disia-siakan begitu saja?

Situasi yang sama juga untuk sahabat-sahabat sekeliling, terutamanya yang sedang bercuti panjang dalam cuti musim panas New Zealand dan Australia. Tentu banyak bukan masa lapang anda di rumah sekarang?



“Baru seminggu balik je dah bosan la tak tahu nak buat apa.” kata seorang teman baru-baru ini.

Zaman Kebangkitan

on 2:14 PM

Zaman ini adalah zaman kebangkitan. Zaman di mana mujahid dan mujahidah muda dakwah muncul di merata tempat di seluruh pelusuk dunia memperjuangkan kalimah Allah SWT, meningkatkan kefahaman muslim tentang Islam yang hakiki serta menyebarkan Islam kepada mereka yang belum menerimanya.

Zaman ini adalah zaman di mana sistem dan produk Islam mula dicari, dikaji dan digunapakai di dalam masyarakat. Ribuan jutaan penulisan dihasilkan, samada semudah perkongsian pengalaman, curahan hati, penyampaian semula nota kuliah atau tazkirah yang didengar, sehinggalah kepada penulisan idea-idea bernas dan bermutu untuk melonjakkan lagi kebangkitan ini. Amal-amal kebaikan juga sudah mula mengalir ke dalam masyarakat dan juga mudha diterima.

Masjid Khalid al-Walid di Syria

Di celah-celah ribuan jutaan pemuda-pemuda yang berkerja ini, insyaAllah terselitlah nama kita selaku salah seorang pekerja. Walaupun bukan nama yang dicari, namun hakikatnya kerja-kerja ini membawa kepada nama kita dikenali, malah kita sendiri yang sebenarnya memerlukannya untuk terus maju ke hadapan.

Jom Tengok Langit!

on 5:08 AM

Ada satu petua orang tua-tua yang mengatakan bahawa jika hati kita runsing atau fikiran kita sempit, maka lihatlah langit. Insya-Allah, hati yang runsing akan mendapat ketenangan. Fikiran yang sempit akan menjadi lapang.



Ya, seolah-olah langit yang sangat luas dan tidak bertepi itu mampu memberi satu rasa ketenangan di dalam jiwa kita. Tetapi anak-anak harus ingat, yang memberi ketenangan itu bukan langit tetapi Allah. Langit hanya menjadi sebab sahaja bagi Allah untuk memberi ketenangan kepada manusia yang melihatnya.

Coret Ramadhan 5

on 6:39 PM

Sahabat, apa yang sebenarnya kau mahukan?

Semalam aku lihat kau di sana berpakaian serba cantik dan segak
Hari ini aku lihat kau di situ pula dengan penampilan berbeza

Semalam kau berkerja di sana mohon upah dan ganjaran
Hari ini kau berkerja di sini seolah-olah semalam tidak pernah ada

Semalam kau berkata-kata sopan di depanku
Hari ini bicara kau berubah bila bertemu dia

Semalam kau kata tumpuan kau di sana
Hari ini kau kata tumpuan kau di sini pula
Di mana sebenarnya kau berkerja?

Semalam kau bicara tentang bulan bintang gunung ganang
Hari ini bicara kau cuma pada butir-butir pasir di tanah dan pokok-pokok liar
Apa yang sebenarnya kau cuba kejar?

Semalam kau bicara tentang bulan bintang gunung ganang
Namun semalam juga kau terus tidur dan leka dengan masalah mendatang
Apa yang sebenarnya kau impikan?

Semalam aku lihat kau cuba merakam setiap detik yang berlalu
Hari ini juga sama, kau masih di situ cuba merakam setiap perkara

Sahabat, bagaimana dengan detik-detik hidupmu?
Siapa pula yang akan merakamnya?

Di hadapan mereka lagak kau seperti imam
Di hadapan mereka pula kau jadi punca kesia-siaan

Sahabat, apa yang sebenarnya kau mahukan?

Coret Ramadhan 4

on 6:38 PM

Beberapa tahun sebelum Nabi Muhammad SAW diangkat sebagai Rasul, baginda telah diilhamkan oleh Allah Swt untuk pergi beruzalah di gua Hira. Baginda mengasingkan diri (i.e. ber'khalwah') di sana selama sebulan sehinggalah turun wahyu pertama dari Allah Swt. Para mufassir seerah mengatakan bulan dimana Nabi SAW berkhalwat itu adalah bulan Ramadhan.

Penguzlahan ini ternyata berjaya membina keimanan dan kepercayaan Nabi SAW dalam pergantungan kepada Allah Swt, kerana di penghujung penguzlahan ini wahyu pengutusan baginda diturunkan.

Baginda merenung dan memikirkan segala tanda-tanda kebesaran Allah Swt serta segala ciptaan-Nya di muka bumi dan juga di angkasa raya. Kehebatan Allah Swt ini digambarkan melalui penciptaan setiap makhluk dan keluasan alam.

Siapa lagi yang mampu mencipta sesuatu yang hebat melainkan Yang Maha Hebat? Siapa lagi yang mampu menciptakan sesuatu dengan penuh teliti melainkan Yang Maha Teliti? Siapa lagi yang mampu menciptakan sesuatu yang cantik melainkan Yang Maha Cantik?

Dari masa ke semasa, seorang Muslim yang selalu menadah tangan berdoa kepada Allah Swt agar dikurniakan kejayaan di dunia dan akhirat, meminta supaya diampunkan segala dosa dan memohon supaya diberi ketenangan dan kebahagiaan perlu dan mesti mempunyai waktu untuk dia bersendirian memikirkan hakikat penciptaannya.

Dalam tempoh ber'khalwah' ini, rohnya perlu berhubung secara terus dengan Allah Swt. Jiwanya perlu dibersihkan dari kekotoran akhlak tercela dan kehidupan kacau bilau di sekeliling. Duduk bersendirian ini akan mendidik diri untuk melihat diri sendiri, muhasabah setiap perbuatan dan amalan.

Pasti ada dalam masa kehidupan ini, kita terleka dari melakukan kebaikan, tergelincir dari landasan yang benar, berakhlak dengan akhlak buruk dan melakukan kesilapan dalam pergaulan seharian.

Cuba renungkan, bukankah kita selalu tenggelam dalam sembang kosong? Perdebatan dan perbincangan yang tidak membuahkan amal? Alpa dan leka hingga cuai dari zikrullah, mengingati mati dan hari akhirat, serta lupa pada azab siksa neraka yang dijanjikan untuk orang-orang menolak kebaikan dan melakukan yang kemungkaran?

Bangun untuk bersendirian, tahajjud dan qiamullail di penghujung malam mempunyai kelazatan dan kebahagiaan yang tidak akan diketahui kecuali oleh mereka yang Allah Swt muliakan untuk melakukan amalan-amalan tersebut.

Kata Ibrahim bin Adham r.a. selepas bertahajud dan beribadat di malam hari: "Kelazatan yang kami kecapi jika diketahui oleh raja-raja, pasti mereka akan memerangi kami demi memperolehinya."


Jadi, apa lagi yang kita mahu tunggu? Masih mahu berselimut tebal hingga ke pagi hari di malam-malam terakhir di bulan Ramadhan Kareem ini? Tidakkah kita mahu bertemu dengan penghulu segala malam yang telah Dia janjikan???


"Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya kepada jiwa dan lebih tetap betul bacaannya.

Kami galakkan engkau dan umatmu beribadat pada waktu malam, kerana sesungguhnya engkau pada siang hari mempunyai urusan-urusan yang panjang kira bicaranya.

Dan sebutlah dengan lidah dan hati akan nama Tuhanmu terus menerus siang dan malam, serta tumpukanlah amal ibadatmu kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.

Dialah Tuhan yang menguasai timur dan barat; tiada Tuhan melainkan Dia. Maka jadikanlah Dia Penjaga yang menyempurnakan urusanmu."

[Al-Muzzammil 73: 6-9]

Kita Sayang Belaka

on 6:39 PM

Semua kita sayang
Tapi yang leka membuai diri
Melayani hobi tak bertepi
Hingga lupa perjuangan bangsa
Kita senyum sentiasa, tegur di bibir tangan di bahu

Semua kita sayang
Tapi yang sibuk cari yang kedua
Melayani hidup yang tak sesibuk mana
Hingga lupa topik lain
Kita toleh sekali sekala, jangan sampai hilang di mata

Semua kita sayang
Tapi yang jarang-jarang nampak
Melayani punca mata wang
Hingga lupa ikatan tulen sejati
Kita panggung kepala, kalau jatuh jangan tertimpa pula

Semua kita sayang
Tapi yang melayang di puncak awan
Melayani pangkat dan kedudukan
Hingga lupa jasa murabbi
Kita kerling sekali sekala, kalau sakit pening jangan tak terkunjung pula

Semua kita sayang
Tapi yang suka cerca kita, buruk sangka semata
Melayani perasaan tak lawas di hati
Hingga lupa nostalgia bersama
Kita geleng kepala, senyum di bibir sabar di dada

*Diambil dari blog Ust Hazizi Abd Rahman
Wawasan Sekemas Ikatan - http://ustazhazizi.wordpress.com/

Ya Allah, kuatkanlah dan ringankanlah beban-beban kami ini.
Tunjukkanlah jalan keluar dan jalan terbaik untuk kami dan juga untuk ummat.

Coret Ramadhan 3

on 6:37 PM

"Sayang, tengok nih. Cantiknya AlQuran nih. Warna keemasan. Sesuai untuk kita buat hantaran" pekik Jamilah kepada Nabil..

"Sini pun cantik juga. Warna unggu keemasan. Mana satu kita nak beli nih" balas Nabil.

Mereka sedang asyik mencari bahan-bahan untuk dibuat hantaran. Tinggal satu lagi yang masih dicari-cari iaitu AlQuran yang bakal dijadikan hantaran.